Selamat Hari Natal, Saudaraku

2

Selasa, 25 Desember 2007 oleh Billy Soemawisastra


Setiap hari natal tiba, saya selalu teringat pada sahabat saya, kakak saya, guru saya, yang puluhan tahun lalu pernah menjadi teman berbincang di malam-malam yang panjang. Topik perbincangan kami umumnya berkisar di seputar sastra, filsafat dan agama. Atau lebih tepatnya, sastra yang berbau filsafat dan agama, bisa juga agama dari sisi filsafat dan sastra.

Tidak ada rambu-rambu yang kami gunakan dalam berbagai perbincangan itu. Segala sesuatunya berlangsung bebas, lepas tanpa batas. Namanya juga obrolan antar-teman. Tanpa moderator. Tanpa batas waktu. Sehingga sering kami lupa bahwa malam sudah berganti pagi, dan akhirnya kami saling berjanji untuk menyambung obrolan di malam lainnya. Hanya ada dua tempat yang selalu kami gunakan untuk mengobrol, yakni Rumah Makan “Roda” di kawasan Matraman, atau di rumah kontrakan sang sahabat, di Gang Manggis (juga di kawasan Matraman Jakarta Pusat).

Pernah suatu ketika, di rumahnya, sahabat saya itu meminta agar kami menghentikan obrolan sejenak, karena ia ingin mendengarkan secara khusyuk: azan subuh yang dikumandangkan Pak Haji, tetangga sebelah rumahnya. Usai azan ia berkomentar, “Pak Haji tetangga saya itu benar-benar orang suci, sehingga saya selalu tergetar setiap kali mendengar beliau azan atau membacakan ayat-ayat suci Al-Quran.” Lalu ia beranjak ke kamarnya, dan kembali dengan selembar sajadah. “Sholatlah kamu sebelum pulang ke rumah, Bill. Minggu depan kita ketemu lagi untuk menyambung obrolan kita.”

Saya bukan orang Muslim yang rajin sholat. Apalagi sholat subuh yang membutuhkan “perjuangan” untuk menahan kantuk itu. Mungkin sudah beratus atau bahkan beribu subuh saya tidak pernah bersujud di atas sajadah. Tapi kali itu, karena malu dan sekaligus terharu dengan anjuran sang sahabat, saya pun sholat.

Tentu saja saya harus malu, karena orang yang mengingatkan keislaman saya itu, justru seorang Katolik. Seorang calon pastor yang memilih mengabdikan hidupnya untuk mengajar bahasa dan sastra Indonesia. Sahabat saya, guru saya dan juga kakak saya itu, adalah Dami N. Toda, seorang penyair dan kritikus sastra yang cukup flamboyan di tahun 70-an. Seorang Katolik yang taat, putera seorang tokoh Muhammadiyah di Manggarai, Flores, Nusa Tenggara Timur.

Menurut Dami, ayahnya adalah seorang pluralis. Ia memberikan kebebasan kepada anak-anaknya untuk memilih agama yang mereka yakini. Dami, memilih Katolik, dan sang ayah yang bergelar haji itu justru sering mengingatkan Dami untuk pergi ke gereja setiap Hari Minggu. “Kamu harus konsekuen kalau memilih agama,” kata ayahnya suatu hari. “Karena kamu memilih Katolik, jadilah Katolik yang taat. Sering-seringlah Bunda Maria-mu itu kau kunjungi. Jangan malas beribadah.”

Mungkin karena mewarisi semangat pluralisme sang ayah itulah, Dami N. Toda pun secara tidak langsung mengingatkan saya agar konsekuen dalam beragama. Kalau memilih Islam, jadilah Islam yang taat. Saya jadi ingat ucapan almarhum Romo Dick Hartoko (pendiri majalah Basis), yang seagama dengan Dami N. Toda. “Jadilah kamu orang Indonesia dengan akar Islam-mu, dengan akar Sunda-mu.” Ucapan ini disampaikan Romo Dick, setelah saya mewawancarainya sehubungan dengan buku yang baru diterbitkannya waktu itu: Bianglala Sastra, sekitar awal 80-an.

Saya tidak akan pernah lupa pada Dami N. Toda, yang kini telah berpulang ke haribaanNya. Saya juga tidak akan pernah melupakan ucapan Romo Dick Hartoko, yang hanya sekali saya temui sepanjang hidupnya. Terlebih karena merekalah yang selalu mengingatkan keislaman saya, padahal keduanya Katolik. “Bagi saya, semua orang adalah Katolik, dan kamu juga Katolik, Bill. Semua orang yang menjalani kehidupan berdasarkan kasihNya, adalah Katolik,” ujar Dami N. Toda, suatu hari.

“Bagi saya, Anda juga seorang Islam,” sambut saya. “Islam artinya kedamaian, keselamatan. Islam juga artinya berserah diri kepada Tuhan. Semua orang yang berserah diri padaNya, dan hidup dalam jalan keselamatan dan kedamaian, adalah Islam.” Lalu saya menyitir salah satu ayat Al-Quran yang menyebutkan bahwa Al-Masih beserta para hawariyyun (para rasul pengikut Yesus) adalah orang-orang Islam. Islam dalam ayat ini mengandung arti berserah diri, cinta damai dan selalu mencari jalan keselamatan.

Sahabat Protestan

Saya memang termasuk orang yang paling beruntung, karena saya memiliki sahabat-sahabat Nasrani yang rajin mengingatkan keislaman saya. Selain Dami N. Toda, saya juga punya seorang sahabat Protestan, namanya Arthur John Horoni. Laki-laki kelahiran Sangihe Talaud ini,  pernah menjadi aktivis Yakoma PGI (Yayasan Komunikasi Massa, Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia) bersama Yapi Tambayong alias Remy Silado. Kini, ia aktif dalam lembaga konsultasi nasional gereja, untuk Dewan Gereja-gereja se-Dunia.

Persahabatan saya dengan Arthur, terjalin sejak saya bergabung dengan Radio ARH (Arief Rachman Hakim) pada tahun 1979. Arthur sudah lebih lama berkiprah di radio perjuangan Angkatan ’66 itu. Jadi dia adalah senior saya, yang mengajari saya banyak hal tentang masalah-masalah broadcasting. Dia juga teman diskusi yang intens mengenai berbagai masalah, termasuk masalah agama.

Arthur cukup rajin mendalami ajaran Islam. Seperti juga saya yang gemar mendalami berbagai ajaran agama di luar agama yang saya anut (karena kebetulan saya pernah bersekolah di fakultas teologi/ushuluddin). Sehingga diskusi-diskusi agama yang berlangsung antara saya dan Arthur, cukup lancar dan mendalam.

Suatu hari saya mengajaknya hadir dalam diskusi agama yang diselenggarakan sebuah organisasi remaja Islam. Dalam diskusi itu terjadi perdebatan fiqhiyyah dan furu’iyyah mengenai rukun wudlu, yang memang berbeda antara mazhab yang satu dengan mazhab lainnya dalam aliran ahlusunnah waljamaah (sunni). Salah satu peserta diskusi yang merasa menjadi pengikut Imam Syafi’i bersikeras bahwa rukun wudlu yang paling benar, adalah rukun wudlu seperti yang diajarkan Mazhab Syafi’i. Perdebatan antara pengikut Syafi’i dengan non-Syafi’i pun semakin tajam dan tak kunjung mencapai titik-temu.

Di tengah diskusi yang sudah berubah menjadi arena debat kusir itu, tiba-tiba saja Arthur, yang non-muslim itu, meminta izin untuk ikut berbicara. Setelah moderator memberinya izin, Arthur pun berujar, “Setahu saya, Imam Syafi’i tidak pernah meminta para pengikutnya untuk taqlid buta terhadap ajaran-ajaran fiqihnya, seperti yang beliau tulis dalam mukadimah Kitab Al-Umm, kitab yang menjadi acuan utama para pengikut mazhab Syafi’i. Di dalam mukadimah itu, Imam Syafi’i meminta agar kita mempelajari kitabnya secara kritis.”

“Bahkan,” lanjut Arthur, “Secara tegas Imam Syafi’i mengatakan, jika isi kitab yang ditulisnya itu lebih banyak mendatangkan mudarat ketimbang manfaat, lemparkan saja kitab itu ke dinding. Jadi mengapa Anda harus bersikeras mengenai hal-hal yang bersifat khilafiyah, bila Imam Syafi’i saja sangat moderat dan terbuka terhadap berbagai pendapat?”

Semua peserta diskusi tertegun. Arthur yang orang Kristen itu ternyata lebih mendalami mazhab Syafi’i ketimbang mereka, yang sebagian besar di antaranya bahkan baru mendengar adanya kitab bernama Al-Umm karangan Imam Syafi’i, sumber hukum fiqh yang dianut sebagian besar Muslim Indonesia.

Satu lagi cerita tentang Arthur, yang tak mungkin saya lupakan. Pada suatu bulan Ramadhan, saya dan beberapa teman yang beragama Islam, menginap di rumahnya. Arthur tahu, kami puasa. Itu sebabnya Arthur mengundang kami untuk berbuka puasa di rumahnya, lalu meminta kami untuk menginap. Waktu itu Arthur masih bujangan, dan sebagai bujangan, ia sering memasak. Tetapi saya tidak tahu kalau malam itu, setelah diskusi panjang hingga tengah malam dan menyuruh kami yang Muslim ini untuk tidur agar tidak kesiangan waktu sahur, Arthur justru sibuk memasak untuk hidangan sahur kami.

Hal itu baru saya ketahui setelah Arthur membangunkan kami sekitar pukul empat dinihari. “Bangunlah, saya sudah menyiapkan makanan sahur untuk kalian, jangan sampai keburu imsak” serunya. Di meja makan, sudah tersedia beberapa jenis makanan hangat, hasil olahan Arthur yang aktivis gereja itu.

Saya bahagia, mempunyai teman-teman Nasrani yang sangat menghormati keislaman saya. Maka saya pun balas menghormati kekristenan mereka. Apalagi setelah saya membaca firman Allah dalam Al-Quran, surat Al-Baqarah ayat 62: “Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, orang-orang Nasrani, dan orang-orang Shabi-in, siapa saja di antara mereka yang benar-benar beriman kepada Allah, hari kemudian, dan beramal saleh, mereka akan menerima pahala dari Tuhan mereka, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati.”

Ayat ini menunjukkan bahwa tidak satu agama pun yang berhak mengklaim pihaknya paling benar. Bagi Allah, tampaknya tidaklah penting agama apa yang dianut seseorang, karena yang paling penting adalah: beriman (percaya) kepada Allah, percaya akan adanya hari akhir, dan beramal saleh (berbuat kebajikan). Jika kemudian Tuhan “membiarkan” tumbuhnya berbagai agama, tak lain agar semua penganut agama (apapun) saling berlomba berbuat kebaikan, seperti yang termaktub dalam surat Al-Baqarah ayat 148: “Maka berlomba-lombalah kamu dalam (berbuat) kebaikan. Di mana saja kamu berada, Allah akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.”

Arthur J. Horoni, Dami N. Toda, dan Romo Dick Hartoko, adalah orang-orang saleh, beriman kepada Allah, serta gemar berbuat kebaikan kepada sesama tanpa memandang agama. Yang dilakukan Arthur sekarang, misalnya, aktif dalam gerakan advokasi buruh di Nangroe Aceh Darussalam dan Medan, dan para buruh yang dibelanya, mayoritas beragama Islam.

Jadi tidak ada alasan bagi saya untuk tidak menghargai dan menghormati keyakinan agama mereka, karena mereka pun sangat menghormati keyakinan agama saya. Maka saya pun, selalu mengucapkan Selamat Hari Natal kepada mereka, setiap tanggal 25 Desember. Seperti juga mereka, yang selalu mengucapkan Selamat Idul Fitri, Selamat Idul Adha, dan Selamat  Tahun Baru Hijriyah. Ucapan selamat yang mereka sampaikan kepada saya, bahkan lebih banyak daripada ucapan selamat saya untuk mereka, setiap tahunnya.

Saya pun kecewa, ketika beberapa belas tahun lalu, salah seorang Ulama besar sempat mengeluarkan fatwa yang melarang umat Islam mengucapkan Selamat Hari Natal kepada saudara-saudaranya yang beragama Nasrani, karena khawatir akan mengubah keimanan. Untungnya, tidak begitu banyak umat Islam Indonesia yang mengikuti fatwa tersebut.

Bagi saya, dan mungkin sebagian besar Muslim lainnya, ucapan Selamat Hari Natal  sebenarnya merupakan salah satu manifestasi pelaksanaan seruan untuk berbuat kebaikan kepada sesama, seperti yang diperintahkan Allah, dalam kerangka hablum-minannas (hubungan antar-manusia). Dan, tidak ada satu ayat pun dalam Al-Quran, juga tidak satu pun Hadis Nabi, yang melarang kaum Muslimin mengucapkan Selamat Hari Natal.

Jadi, saya akan selalu mengucapkan Selamat Hari Natal kepada saudara-saudara saya yang beragama Nasrani, disertai do’a: “Semoga cahaya kasih yang ditebarkan Al-Masih, akan selalu menyelimuti Anda sepanjang hayat.”  Atau, “Semoga kedamaian Natal yang bersemayam di hati kita, menyebar ke seluruh semesta.” Mereka pun akan membalas ucapan saya, dengan do’a yang lebih bertuah: “Semoga Anda selalu berada dalam bimbingan dan lindungan Allah (God Bless You).”

Setiap hari Natal tiba, saya selalu kebanjiran do’a.

Akhirulkalam,  Selamat Hari Natal,  Saudaraku.

Billy Soemawisastra

[Foto: www.ourcatholic.com]

2 thoughts on “Selamat Hari Natal, Saudaraku

  1. soegeng soediro mengatakan:

    Menurut saya, orang/organisasi yang sempat melarang atau mengharamkan mengucapkan salam/selamat kepada orang/agama lain itu baru saja melihat sapi dari kulitnya. Ia mengaku beragama tetapi belum agamis.Ia tidak mengetahui substansi agama itu sendiri. Ia belajar tetapi tidak mempelajari. Ia tahu tetapi tidak mengetahui. Kasihan sekali.
    Selamat Hari Natal bagi teman-teman ter Kasih.

  2. Lukas mengatakan:

    Alangkah teduhnya hati membaca tulisan ini, dan terlintas dalam benak saya : Betapa bahagianya bumi Indonesia ini seandainya kita yang berbeda agama bisa berpikir sama dengan Bp. Billy Soemawisastra. Semoga. Salam Sejahtera.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kuncen Jagat Alit

Rubrikasi

Pustaka Gagasan

Sekedar Maklumat

Tidak ada larangan untuk mengutip berbagai tulisan yang termaktub di Jagat Alit, baik secara keseluruhan maupun sebagian. Tetapi mohon cantumkan nama penulisnya dan sebutkan nama situsnya: jagatalit.com. Kejujuran Anda, sangat kami hargai.

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 18 pengikut lainnya

%d blogger menyukai ini: