Hijrah

2

Kamis, 10 Januari 2008 oleh Billy Soemawisastra


Telah terbit rembulan di atas kami
dari arah Tsaniyatil Wada’i.
Kami sampaikan syukur dan puji
atas ajakan yang ia serukan dari Illahi.

Syair berbahasa Arab, yang di kemudian hari dikenal sebagai Shalawat Badr ini, serempak dinyanyikan masyarakat Yatsrib, guna menyambut kedatangan Muhammad ibnu Abdullah dan Abubakar Shiddiq. Berhari-hari, kedua lelaki asal Makkah ini, berkuda dan terkadang berjalan kaki melintasi teriknya padang pasir. Sesekali bersembunyi di balik bukit dan di dalam gua. Bukan sekadar untuk menghindari badai gurun yang ganas, tetapi juga (dan terutama) menghindari para algojo Quraisy yang ditugaskan membunuh Muhammad, Sang Nabi.

Sudah lama penduduk Yatsrib menunggu kedatangan Muhammad. Mereka ingin mendengar langsung, kabar nubuwat Ibnu Abdullah, yang telah lama tersiar di seluruh jazirah. Mereka tahu, penguasa Makkah yang sangat membenci putra Abdullah karena ajaran monoteismenya itu, berniat membunuh Rasulullah. Itu sebabnya mereka pun membuka pintu Yatsrib selebar-lebarnya bagi Muhammad.

gua-hira1.jpg

Bagi penduduk Yatsrib, yang terpecah dalam dua kelompok suku besar: Aus dan Khazraj yang saling berseteru itu, kedatangan Muhammad diharapkan dapat menyatukan mereka. Karena mereka pun pernah mendengar berita bahwa laki-laki Makkah itu berhasil menyatukan Suku Quraisy yang terpecah-belah dalam beberapa kabilah. Sehingga kemudian digelari Al-Amin, atau “orang yang dapat dipercaya”.

Kegembiraan mereka meledak, dan Shalawat Badr pun membahana, ketika akhirnya Muhammad tiba di Yatsrib bersama sahabatnya yang paling setia. Kedatangannnya mereka ibaratkan sinar purnama yang teduh, yang menerangi dan menghangati relung-relung hati mereka. Nama Yatsrib pun kemudian berganti menjadi Madinah, kependekan dari kata madinatul-munawwarah (kota yang bercahaya) dan madinatunnabiy (kota Nabi) atau madinaturrasul (kota Rasul).

Keberangkatan Nabi Muhammad SAW bersama Abubakar Shiddiq, dari Makkah menuju Madinah, yang berlangsung sekitar 13-24 September 622 Masehi itulah, yang kemudian dicatat sejarah sebagai hijratunnabiy atau hijraturrasul. Tujuh belas tahun kemudian, bertahun-tahun setelah wafatnya Muhammad Rasulullah, Khalifah Umar ibnu Khattab mencanangkan peristiwa hijrahnya Sang Nabi, sebagai awal Tarikh (Kalender) Hijriyah, yang dimulai dengan tanggal 1 Muharram.

Sistem penanggalan Kalender Hijriyah, didasarkan pada peredaran lunar (bulan). Berbeda dengan Kalender Masehi yang berpatokan pada sistem peredaran solar (matahari). Orang-orang Arab, juga menamakan Tarikh Hijriyah sebagai Tarikh Qomariyah dan Tarikh Masehi sebagai Tarikh Syamsiyah.

lunar-solar-system.jpg

Karena peredaran bulan mengelilingi bumi lebih singkat daripada peredaran matahari, maka satu tahun Hijriyah lebih pendek 11 hari dibandingkan satu tahun Masehi, meski jumlah bulannya sama-sama 12. Hijriyah 354 hari, Masehi 365 hari. Sehingga dalam satu abad, terdapat selisih sekitar tiga tahun, antara Hijriyah dan Masehi. Yang juga perlu dicatat, walau awal Kalender Hijriyah dimulai dengan tanggal 1 Muharram, peristiwa Hijrah Nabi (jika dihitung mundur) sebenarnya terjadi pada 1 Rabi’ul Awwal.

Pencanangan Kalender Hijriyyah oleh Umar ibnu Khattab, lebih bernilai sosio-kultural dan historis ketimbang religi. Sehingga dalam perayaannya pun, peringatan 1 Muharam tidak semeriah Idul Fitri dan Idul Adha yang kental dengan nilai-nilai ibadah. Jika dibuat peringkat, peringatan 1 Muharam sama peringkatnya dengan peringatan Maulid Nabi. Dengan demikian, tanggal 1 Muharam, mungkin lebih tepat disebut sebagai “Tahun Baru Orang Islam” bukan “Tahun Baru Islam”.

Beberapa ahli sejarah, bahkan menyebut Tarikh Hijriyah sebagai “Kalender Arab-Islam”, untuk memberi ruang adanya kalender orang Islam lainnya di luar Arab. Orang Jawa-Islam misalnya, mempunyai kalender sendiri (paduan antara Tahun Saka dengan Tahun Hijriyah). Sehingga nama-nama bulannya pun agak berbeda. Bulan Muharam menjadi bulan Syuro, bulan Sya’ban menjadi bulan Ruwah, dan lain sebagainya.

Yang bisa dimaknai secara religi adalah peristiwa Hijrah Nabi itu sendiri. Hijrah mengandung makna: perjalanan meninggalkan kesengsaraan menuju kebahagiaan; meninggalkan keputus-asaan menuju optimisme; atau meninggalkan keburukan menuju kebaikan.

John L. Esposito, dalam The Oxford Encyclopedia of the Modern Islamic Word, Volume 2 (Oxford University Press, 1995), melukiskan peristiwa Hijrah Nabi sebagai “penolakan simbolis terhadap rasa putus asa dalam menghadapi penindasan dan pelanggaran terhadap kebebasan beragama (di Makkah). Sehingga keputusan meninggalkan lingkungan yang menindas menuju lingkungan yang lebih kondusif (Madinah) merupakan pilihan tepat.”

prophets-mosque-full-view-at-night_madena.jpg

Yang lebih menarik untuk dikaji dan diteladani, adalah apa yang dilakukan Muhammad Rasulullah di Madinah bersama para sahabatnya, yang berangsur-angsur ikut berhijrah. Madinah adalah sebuah kota oase yang berpenduduk multi-etnis dan multi-agama. Penduduk aslinya adalah orang Arab dari Suku Aus dan Khajraj yang kemudian masuk Islam, serta Arab-Nasrani dan Arab-Yahudi. Lalu datanglah orang-orang Islam dari Makkah yang disebut Muhajirin (orang-orang yang berhijrah), untuk membedakannya dengan Muslim Madinah yang disebut kaum Anshor (para penolong).

Rasulullah yang bijaksana itu, berdiri di tengah, untuk memelihara kehamonisan dan menyelaraskan keberagaman. Semua penduduk Madinah, baik itu kaum Muhajirin, Anshor, maupun Yahudi dan Nasrani, diberinya hak yang sama, termasuk diberi kebebasan untuk beribadah sesuai keyakinan agamanya masing-masing, dalam perlindungan Sang Rasul. Masing-masing pihak dilarang saling mengganggu.

Rasulullah yang welas asih itu, sangat menghormati perbedaan. Perbedaan dinilainya sebagai rahmat (karunia) Tuhan, karena Islam adalah “rahmat bagi seluruh alam”, yang juga berarti “rahmat bagi seluruh manusia” (dengan segala kebhinekaannya).

Kepada seluruh penduduk Madinah yang multi-etnis dan multi-keyakinan itu, Rasulullah Muhammad SAW berujar: “Hendaklah engkau memberi makan, mengucapkan salam kepada siapa pun yang engkau kenal maupun tidak engkau kenal. Kalian belum bisa disebut beriman, sebelum mencintai saudaranya seperti mencintai dirinya sendiri.” (Hadis Riwayat Imam Bukhari).

Jadi mengapa kita tidak meneladani Rasulullah yang humanis dan pluralis itu? Yang dilukiskan Al-Barzanji sebagai laki-laki yang gagah, berwajah cerah dan jernih, murah senyum dan senantiasa bertutur lemah lembut. Rasulullah yang Suci dan Disucikan Allah itu sangat membenci anarkisme. Jika kemudian muncul peperangan dalam perjalanan sejarahnya, itu lebih karena untuk membela diri dari musuh-musuhnya yang ingin membunuh Rasulullah dan para pengikutnya.

Akhirul kalam, segala puji hanya buat Allah yang telah mengutus Muhammad. Limpahkanlah shalawat dan salam bagi Rasulullah, serta para kerabat dan sahabatnya. Selamat menyambut tahun baru 1 Muharram 1429 Hijriyah. Semoga kita mampu berhijrah dari kemiskinan menuju kesejahteraan, dari perseteruan menuju keharmonisan, dari kebencian dan kedengkian menuju cinta kasih bagi sesama.

Billy Soemawisastra.

[Tulisan ini juga bisa dilihat pada: www.liputan6.com. Foto: www.biocrawler.com, http://shakabect.files.wordpress.com, http://newsimg.bbc.co.uk, hhtp://ircamera.as.arizona.edu]

2 thoughts on “Hijrah

  1. Khoirul Huda mengatakan:

    Sekarang yang diperlukan umat Islam dalam hal hijrah adalah hijrah yang kontekstual. yakni pindah dari mental yang kurang atau tidak mendukung kemajuan kepada mental yang pro dengan kemajuan umat.
    hijrah secara fisik masih diperlukan tetapi hanya situasional saja.

  2. Billy Soemawisastra mengatakan:

    Terima kasih atas komentarnya, Bung Khoirul. Saya setuju pendapat Anda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kuncen Jagat Alit

Rubrikasi

Pustaka Gagasan

Sekedar Maklumat

Tidak ada larangan untuk mengutip berbagai tulisan yang termaktub di Jagat Alit, baik secara keseluruhan maupun sebagian. Tetapi mohon cantumkan nama penulisnya dan sebutkan nama situsnya: jagatalit.com. Kejujuran Anda, sangat kami hargai.

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 18 pengikut lainnya

%d blogger menyukai ini: